Cara Menyucikan Najis Mughallazhah, Mukhaffafah, Mutawassithah Ainiyyah, dan Mutawassithah Hukmiyyah

Tata Cara Mensucikan Najis Mughallazoh, Mukhaffafah, Mutawassithah 'Ainiyyah, dan Mutawassithoh Hukmiyyah_Sebelumnya sudah Admin sampaikan 3 macam najis dan contohnya, nah pada kesempatan ini Admin sampaikan juga cara menghilangkan/menyucikan najis mughalazoh (najis besar), mukhaffafah (najis ringan), dan cara menyucikan najis mutawasitoh (najis sedang). Ingat bahwa bersih belum tentu suci, makanya di sini pembahasannya bukan cara membersihkan najis, namun cara menyucikan najis. Untuk lebih jelasnya, mari kita kaji saja di Kitab Safinatun Najah faslun/bab tentang cara menghilangkan/mensucikan najis mughalazoh, mukhafafah, mutawassitoh 'ainiyah, dan mutawasitoh hukmiyah, sebagai berikut.
Cara Menyucikan Najis Mughallazhah, Mukhaffafah, Mutawassithah 'Ainiyyah, dan Mutawassithah Hukmiyyah
Tata Cara Menyucikan Najis Mughallazhah, Mukhaffafah, Mutawassithah 'Ainiyyah, dan Mutawassithah Hukmiyyah

A. Cara Menyucikan Najis Mughallazhah
Langkah-langkah cara menyucikan najis mughalazoh:
  1. Bersihkan/hilangkan zatnya terlebih dahulu. Misalnya Anda terkena najis dari anjing, babi, dan/atau keturunannya anjing dan babi, maka bersihkan dulu bagian badan Anda yang terkena najis itu. Intinya secara kasat mata najis itu dihilangkan sampai benar-benar bersih.
  2. Setelah zat najisnya hilang, basuhlah 7 kali, dengan syarat yang 6 kali dibasuh menggunakan air yang suci menyucikan dan yang 1 kali menggunakan debu yang suci.
B. Cara Menyucikan Najis Mukhaffafah
Langkah-langkah cara menyucikan najis mukhaffafah (najis ringan):
  1. Percikan/gebyur najis mukhafafah dengan air secara menyeluruh. Misalnya ada anak laki-laki (yang belum makan/minum selain ASI dan umurnya belum 2 tahun) kencing di lantai, maka seluruh bagian lantai yang terkena air kencing tersebut wajib digebyur.
  2. Hilangkan zat najisnya.
C. Cara Menyucikan Najis Mutawassithah 'Ainiyyah dan Hukmiyyah
Najis mutawassithah terbagi menjadi 2 macam yakni najis mutawassithah bangsa/jenis 'ainiyyah dan hukmiyyah.

1. Pengertian, Contoh, dan Cara Menyucikan Najis Mutawassithah 'Ainiyyah

a. Pengertian Najis Mutawassithah Ainiyyah yaitu najis yang masih nampak warna, bau, atau rasanya, maka cara menyucikan najis ini dengan menghilangkan warna, bau, dan rasanya.

b. Contoh najis mutawassitoh 'ainiyah yaitu kotoran manusia/tinja, kotoran hewan (telek ayam dll), darah, nanah, air kencing manusia maupun hewan (kecuali air kencingnya bayi laki-laki yang belum berumur 2 tahun dan belum minum/makan selain ASI).

c. Cara menyucikan najis mutawassithoh 'ainiyah yaitu dengan menghilangkan warna, bau, dan rasanya. Misalnya di lantai ada kotoran ayam, maka hilangkan/buang dulu kotoran tersebut, sebagai contoh membuangnya dengan cara mengambilnya menggunakan alat tisu dll, kemudian gosok dan siramlah dengan air sampai lantai yang terkena kotoran ayam tersebut benar-benar sudah tidak warna, bau, dan rasa dari kotoran ayam. Wah kalau warnanya sih bisa terlihat hilang terdeteksi oleh mata, baunya bisa hilang terdeteksi oleh hidung, nah rasanya bagaimana nih???,,,apa perlu dideteksi dengan cara dijilat?!, he he,,ya ga juga laaah,,,cukup pakai perkiraan saja.

2. Pengertian, Contoh, dan Cara Menyucikan Najis Mutawassithah Hukmiyyah

a. Pengertian najis mutawassithoh hukmiyyah yaitu najis mutawassithah yang tidak nampak warna, bau dan rasanya.

b. Contoh najis mutawassithoh hukmiyyah yaitu bekas najis mutawassithah 'ainiyah yang sudah tidak tampak sebelum sempat disucikan. Misalnya nih, di teras Masjid ada kotoran ayam. Orang yang melihat kotoran tersebut hanya melingkarinya dengan kapur, daaan akhirnya pun kotoran tersebut kering dan hilang dengan sendirinya karena mungkin terinjak-injak tanpa sengaja sampai hancur dan hilang juga warna, bau dan rasanya . Nah ketahuan kan, siapa yang mengetahui di suatu tempat itu ternyata tadinya ada najis mutawassitah ainiyah yang kini berubah menjadi najis mutawassitoh hukmiyyah karena sudah hilang warna, bau dan rasanya. Hmmm,,,si orang itulah yang harusnya menyucikan najis itu, atau paling tidak memberi info bahwa di tempat itu ada najis mutawassitah hukmiyah.

c. Cara menyucikan mutawassitah hukmiyah cukup dengan mengalirkan air pada benda/tempat yang terkena najis tersebut.

Demikian tentang Tata Cara Menyucikan Najis Mughallazhah, Mukhaffafah, Mutawassithah 'Ainiyyah, dan Mutawassithah Hukmiyyah. Semoga bermanfaat.

Belum ada Komentar untuk "Cara Menyucikan Najis Mughallazhah, Mukhaffafah, Mutawassithah Ainiyyah, dan Mutawassithah Hukmiyyah"

Posting Komentar

Khusus Sobat Blogger, silakan berkomentar menggunakan Name/URL, agar Admin lebih mudah mengetahui dan mengunjungi blog Anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel